Pages

Wednesday, August 30, 2017

Idul Adha 2017 di Perantauan #1

Cuti Idul Adha tahun 2017 jatuh pada hari jumat tanggal 1 September. Hari sebelumnya, tepatnya hari kamis tanggal 31 Agustus juga merupakan tanggal merah yaitu Hari Kemerdekaan Negara Malaysia. Apakah artinya dua tanggal ini? Ini bermakna long weekend yang sangat bermakna bagi para pekerja nine to six seperti kami ini. Teman-teman sekantor yang orang lokal sudah pasti akan mengambil cuti untuk kembali ke kampung halaman masing-masing. Walaupun lebaran Idul Adha di Kuala Lumpur tidak semeriah Idul Fitri, tapi momen lebaran seperti ini tetap dimanfaatkan oleh para perantau untuk menjenguk orang tua masing-masing.

Bagaimana dengan kami si perantau warga asing? Seperti biasa, aku dan suamiku memang tidak pulang ke Banda Aceh. Seperti sebelum-sebelumnya, kami merayakan Idul Adha di Kampung Sungai Salak, di rumah sewa kami tercinta. Kadang-kadang, orang tuaku akan datang ke sini. Akan tetapi, karena orang tuaku sudah merayakan Idul Fitri tahun ini di sini, maka kali ini mereka memilih untuk berlebaran di Aceh saja.

Jujur saja, tahun ini aku tidak terlalu bersemangat menyambut Idul Adha. Biasanya aku sudah mulai memikirkan menu yang akan aku masak dan mulai menyicil bumbu-bumbu yang akan dipakai untuk memasak di minggu sebelumnya. Tapi terpikirkan juga lah mau masak apa. Keinginan saat ini adalah masakan apa saja selain rendang, toco, sayur lodeh dan lontong hahahaha. Ingin berbeda saja untuk tahun ini. Salah satu piliham menu adalah memasak kari daging lembu atau pun kambing. Tapi aku sama sekali belum pernah masak kari daging sendiri tanpa bantuan Mama atau Ummi. Jadi sedikit riskan saja kalau ternyata hasilnya itu super tidak enak. Mau makan apa kami di pagi raya? Adik bungsuku yang juga bekerja di Kuala Lumpur memang akan datang ke rumah. Tapi ya kemampuan masaknya juga belum bisa diharapkan untuk bisa menggantikan aku untuk masak kari kambing.

Resepnya sih sudah Mamaku kirimkan. Tapi aku masih belum percaya diri untuk memasaknya. Jadi H-2 sebelum hari raya, aku masih belum memutuskan mau masak apa. Kalau kari daging jadi, aku mau memadukannya dengan memasak nasi arab yang aku juga belum terlalu ahli hahahaha. Tapi kalau beneran jadi, aku mau beli beras basmathi suapaya benar-benar jadi nasi arab. Untuk sayurnya, aku malah terpikir untuk membuat salad arab yang pakai cuka itu.

Long weekend ada 4 hari. Trus mau ngapain lagi ya? Pengennya pasti jalan-jalan yang agak jauh. Tapi berdasarkan pengalaman sebelumnya, hindari liburan di saat peak season seperti ini. Sudah bisa dipastikan akan terjebak kemacetan di jalan-jalan tol di sini. Lebih baik keliling saja daerah Kuala Lumpur dan Selangor.

Masih ada 2 hari lagi waktu untuk memikirkan menu Hari Raya Idul Adha tahun ini....

Monday, August 28, 2017

Balada Sebuah Garlic Press

Suatu hari aku menonton video masak-masaknya Mbak Nikmatul Rosyidah di YouTube. Saat itu aku melihat Mbak Nikmatul memakai sebuah gajet dapur bernama garlic press. Dengan alat itu, memudahkan proses memasak yang memerlukan bawang putih yang udah diulek. Aku langsung kepengen punya juga. Sebagai seseorang yang maunya beli barang bagus dengan harga murah, maka aku langsung memutuskan untuk mencari alat tersebut di kedai pecah belah murah meriah yang banyak dijumpai di Kuala Lumpur ini. Aku sering menyebut kedai tersebut sebagai kedai 3 ringgit.

Di kawasan gombak ini saja, ada dua tempat serupa. Tempatnya hanya berupa kedai super besar seperti gudang yang beratap seng dan berlantaikan semen bahkan ada yang berlantaikan tanah tidak rata yang ditutupi karpet plastik. Segala pernah pernik dapur atau rumah ada dijual dengan harga yang sangat murah sekali.

Di akhir pekan, aku pun pergi kedai pecah belah yang berada di dekat pasaraya Ong Tai Kim dekat Plaza Idaman. Setelah berkeliling, aku menemukan juga sebuah alat yang mirip Garlic Press yang kucari. Hanya tinggal dua saja dan tempatnya pun bercampur dengan alat-alat yang lain. Penampakan awal alat tersebut sama sekali tidak meyakinkan dari segi kualitas. Terlihat seperti lelehan alumunium kasar. Aku pun ragu-ragu untuk membelinya. Tapi karena sudah terlalu pengen punya dan harganya hanya RM6.9, maka langsung aku sambar.

Sesampai di rumah, aku pun tak sabar untuk segera mengupas seulas bawang putih. Saat aku mecoba sekuat tenaga menekan alat tersebut untuk mendapatkan hasil ulekan bawang putih, tiba-tiba alat itu patah. Aku terkejut, ya ampun, masa patah sih. Benar-benar gajet sampah nih. Singkat cerita, aku pun membawa kembali alat yang sudah patah itu ke kedai. Tapi si kasir bilang kalau alatnya rusak di rumah, ya alat tersebut ga bisa ditukar kecuali udah patah di kedai. Aku terbengong sebentar melihat alasan tersebut. Jadi begitu mungkin ya para pembuat alat-alat murahan seperti itu mendapatkan untung. Mereka tau aja kalau alat tersebut hanya sampah saja dan sama sekali ga bisa dipakai. Sengaja mereka jual murah saja biar orang beli. Kalau rusak pun, karena murah, yang beli juga ga ngerasa rugi-rugi amat. Kalau mau tukar pun, mereka bisa bikin alasan seperti yang si kasir bilang ke aku. Ini jadi pelajaran deh buat aku untuk tidak membeli alat-alat dapur yang terlalu murahan.

Keinginan untuk memiliki sebuah Garlic Press masih belum padam. Sifat pelit (baca: hemat) masih melanda jadi aku pun melangkah ke kedai serupa yang ada di Greenwood. Masih berharap mendapatkan dengan harga murah. Setelah mencari, dapatlah sebuah alat serupa seharga RM12.9. Alatnya terlihat lebih berkualitas dan harga juga tidak mahal. Aku pun segera membelinya. Sama seperti kisah diatas, sesampai di rumah, aku tidak sabar untuk segera mencobanya. Saat aku coba, alatnya memang tidak patah, tapi bawang putihnya tidak menjadi halus seperti yang aku bayangkan. Hanya sebagian kecil dari bawang putih tersebut yang halus sedangkan sisanya masih ada di dalam alat tersebut. Seberapa kerasnya pun aku tekan alat tersebut, si bawang putih tetap terperangkan di dalamnya utuh. Untuk kedua kalinya aku kecewa dengan Garlic Press yang aku beli.

Tak lama setelah itu, aku langsung berpikir untuk mencari Garlic Press di toko ke tiga yang sebelumnya memang sudah ada di dalam pikiran aku. Tepatnya di Pasaraya AEON Wangsamaju. Pasaraya AEON ini kalau tidak salah pasaraya franchise dari Jepang. Pasarayanya ada di dalam sebuah mall kecil bernama AEON juga. Di situ juga banyak alat-alat dapur keren dalam mall. Sebelumnya aku sudah sering juga sih beli-beli barang dapur yang keren dan berkualitas di situ kalau penyakit pelit lagi ga kumat. Harga alat-alat dapur disitu pastinya memang lebih mahal daripada di kedai 3 ringgit itu. Tapi selama ini sih kualitas yang aku dapatkan memang tidak mengecewakan sama sekali. Aku harus sekali lagi mencari waktu untuk kesana.

Beberapa hari kemudian, saat aku di kantor dan bersiap-siap untuk pulang, suami mengirim pesan whatsapp mengabarkan kalau dia dan Rayyan akan pergi menonton bola di Selayang bersama kawannya dan pergi sebelum maghrib. Aku pun langsung berpikir ini saatnya aku ke AEON karena tidak perlu memasak untuk makan malam. Aku pun langsung pulang dengan hati berbinar-binar. Sebelumnya ke AEON, aku menjemput Zafir dahulu di IIUM EDUCARE. Dari sana, kami pun langsung meluncur ke AEON Wangsamaju yang tidak seberapa jauh. Akan tetapi, karena aku memilih untuk ke AEON melalui jalan kampung, kami pun terjebat macet di kawasan persekolahan Gombak Setia. Banyak mobil-mobil berparkiran sambil menjemput anak-anak pulang sekolah. Tiba di kawasan LRT Taman Melati, kami kembali terjebat macet mobil-mobil yang parkir di sekitar LRT yang juga menjemput teman/istri/anak/suami di LRT. Tapi hatiku masih berbinar-binar, jadi aku nikmati saja kemacetan sore hari ini.

Akhirnya sampai juga di AEON. Dari parkiran, aku dan Zafir menuju pasaraya AEON di tingkat 2. Sebelunya singgah dulu di Toko Bata untuk mencari sandal. Sudah lama juga aku mau membeli sandal baru untuk menggantikan sandal merahku yang sudah tua. Selepas dari Bata, aku juga singgah ke Guardian untuk mencari nail polish removal yang memang aku sedang cari karena punya yang lama ntah ada di mana dan aku sedang males untuk membongkar isi rumah. Setelah itu baru sampai di AEON. Aku langsung menuju ke arah alat-alat dapur kecil dan aku pun menjumpai Garlic Press yang kucari. Harganya hanya RM 19.9 saja ternyata. Dari luaran, terlihat alatnya itu sangat meyakinkan. Materialnya itu mengkilat seperti stainless steel. Tapi aku masih sedikit pesimis karena harganya juga tidak terlalu beda jauh dengan alat nomor dua yang kubeli. Aku segera ke kasir untuk membayar.

Sebelum pulang, aku dan Zafir pun singgah ke Kenny Roger's untuk makan malam. Sambil makan, jujur saja kalau aku tidak sabar ingin mencoba alat tersebut. Dari dalam hati, kalau alat ini ternyata berfungsi sangat baik, harganya itu sama dengan total dua alat yang kubeli sebelumnya. Artinya, sifat pelitku ini sudah membuat aku rugi. Ingin hemat atapi malah akhirnya rugi. Setelah selesai makan, aku dan Zafir pun langsung pulang.

Sesampai di rumah, untuk ketiga kalinya, aku tak sabar untuk mencoba alat ini. Setelah mengupas seulas bawang putih yang kecil, aku pun segera memasukkan bawang putih ke alat tersebut dan aku tekan. Ternyata hasilnya sangat memuaskan sekali. Hasilnya persis ketika aku melihat video Mbak Nikmatul. Bawang putihnya menjadi halus. Aku segera mengupas bawang putih yang lebih besar dan mencobanya. Hasilnya tetap sama dan memuaskan. Alat itu bisa menghaluskan bawang putih seperti yang aku harapkan. Duh, senangnya luar biasa. Perjalanan panjang demi sebuah Garlic Press pun akhirnya berakhir. Mudah-mudahan alat itu bisa bertahan lama. Di sisi lain, aku menertawakan diriku sendiri dengan dua alat sebelumnya yang bikin kecewa.


Tuesday, August 22, 2017

Solo Traveling Sambil Mengantar Anak #1

Jadwal persekolahan di Malaysia untuk satu tahun biasanya sudah ditetapkan dari tahun sebelumnya. Informasinya pun bisa kita dapatkan di internet. Selama 2 tahun ini, aku perhatikan kalau jadwalnya itu tetap dan belum pernah aku mengalamin jadwal yang ditukar. Terutamanya jadwal libur sekolah atau istilah di sini itu CUTI SEKOLAH. Berpedoman dari jadwal persekolahan itu lah, tahun 2016, aku mulai hunting tiket murah dengan tujuan untuk bisa mengantar Rayyan ke Banda Aceh selama cuti sekolah.

Alasan utamanya tentu saja karena kami berdua bekerja dan Ummi sudah tidak tinggal bersama kami lagi di sini. Jadi salah satu alternatif adalah mengirim Rayyan ke Banda Aceh untuk tinggal dengan Misyik dan Abusyiknya atau pun tinggal bersama adik ipar yang kebetulan punya anak laki-laki juga yang dekat dengan Rayyan.

Aku memilih hunting tiket untuk cuti sekolah yang kedua karena cutinya sampai 2 minggu dan kebetulan di bulan puasa. Tepatnya di bulan May-Juni 2017. Rencana awalnya adalah aku seorang diri mengantar Rayyan ke Banda Aceh. Besoknya aku kembali ke Kuala Lumpur. Setelah dua minggu, aku kembali pulang ke Banda Aceh menjemput Rayyan. Dua malam di Banda Aceh sebelum kembali ke Kuala Lumpur.

Setelah beberapa minggu mulai hunting, dapatlah tiket PP murah untuk aku dan Rayyan tanggal 27 May - 10 Juni 2017 sebesar RM466 termasuk bagasi 25 kg. Termasuk murah sekali lho itu. Tanpa bagasi, jumlahnya hanya RM310 tiket PP untuk dua orang dari Kuala Lumpur ke Banda Aceh. Tiket pulangnya untuk kami berdua sudah beres. Tinggal mencari tiket untuk aku kembali ke Kuala Lumpur dan tiket ke Banda Aceh untuk menjemput Rayyan. Tiket yang kedua ini akhirnya aku beli untuk tanggal 28 May - 8 Juni 2017 sebesar RM 210 ataupun Rp.630 ribu. Itu juga udah termasuk murah juga sih.

Pada hari pertama kami pulang, seperti biasa, Bapakku yang menjemput di Airport. Setelah menjemput, kami langsung pulang ke rumah orang tuaku. Berhubung bulan puasa ya kami pun di rumah saja seharian. Kemudian adik ipar dan Ummi datang ke rumah. Ngobrol seperti biasa. Saat pulang, Rayyan minta ikut pulang ke rumah adik ipar. Aku mengizinkan dengan syarat kalau buka puasa dan tidur di rumah Abusyiek. Rayyan setuju asalkan Abang sepupunya, Faris, juga ikut. Faris pun setuju aja. Setelah adik ipar, Ummi, Faris dan Rayyan pergi, aku pun naik ke tingkat dua rumah untuk beristirahat. Menjelang buka puasa baru aku terbangun. Aku liat Rayyan sudah ada di sampingku tertidur. Aku biarkan Rayyan tertidur sebentar lagi. Aku pun turun ke dapur untuk membantu Mamaku. Malam ini kami berbuka puasa dengan menu khas buatan Mama yaitu bubur kanji. Malamnya aku dan Rayyan tidak ikut tarawih. Rayyan menyambung tidurnya lagi dan aku pun juga berisitrahat. Malah Faris yang semangat ke mesjid dengan Abusyiek.

Esok paginya selepas sahur, aku pun segera bersiap-siap. Abis salat Subuh, kami langsung bergerak ke airport. Sesampai di airport pun aku langsung menyalami bapak, Rayyan dan Faris. Aku pun segera saja masuk ke ruang check in. Rayyan terlihat sangat senang sekali bisa mengahabiskan liburannya di Banda Aceh. Ia melambaikan tangannya kepadaku sambil tersenyum lebar. Di dalam hatiku, ada terbersit juga perasaan yang mengatakan bahwa anakku sudah besar dimana dia sudah bisa kami tinggalkan di kampung.

Keliatannya sih memang pulang kali ini malah bikin capek aja kan ya. Hari sabtu kami pulang ke Banda Aceh, besok paginya aku udah harus kembali ke Kuala Lumpur. Tapi setelah menjalaninya, capek sih iya, tapi seru aja sih pulang hanya berdua dengan Rayyan. Pada saat aku seorang diri kembali ke Kuala Lumpur, malah lebih seru aja nih. Aku baru sadar kalau sudah lama sekali sejak terakhir kalinya aku naik pesawat sendirian. Aku coba mengingat-ingat, kapan ya terakhir kalinya aku travelling sendirian gitu. Aku rasa saat aku baru aja menikah dan harus kembali ke Kuala Lumpur sendiri untuk meneruskan kuliahku sedangkan suami bekerja di Banda Aceh. Sejak punya anak, rasa-rasanya tidak pernah travelling sendirian. Yang pernah adalah aku pulang berdua dengan Zafir yang saat itu masih berumur 4 atau 5 bulan untuk mengurus SIM.

Aku sampai berpikir untuk menjadikan momen-momen seperti itu kegiatan tahunan aku. Anggap saja sebagai pengganti impian buat menjelajah dunia. Tidak bisa menjelajah dunia, ya paling tidak menjelajah di perjalanan dari Kuala Lumpur ke Banda Aceh. Seru aja berada di airport seorang diri. Tidak ada yang perlu diurus. Aku bisa sebebasnya memperhatikan orang-orang di sekitar. Aku bisa jalan santai dan lambat sesukaku tanpa harus tergesa-gesa. Setahun sekali ya tidak apa-apalah jadi solo traveling yang tidak seberapa solo hahaha. Kalau sudah cukup nyali dan uang, baru deh beneran solo traveling ke ke tempat yang agak jauh. Ya tidak terlalu muluk, yang di sekitaran Malaysia atau Indonesia sajalah. Paling jauh ya Thailand atau Singapore.

Thursday, July 27, 2017

Kuta Melaka Water Park

Pada saat liburan December 2016, kami sempat berkunjung ke semua taman permainan air yang bernama Kuta Melaka. Lokasinya pun di Kuta Melaka, Samahani. Cukup jauh juga jika kita bergerak dari Jeulingke, Banda Aceh. Begitu sampai di lokasi taman permainan, kami disambut oleh tukang parkir yang meminta jasa parkir sebesar 10 ribu rupiah. Tiket per orang ada 25 ribu rupiah pada hari kerja dan 35 ribu rupiah pada hari pekan. Menurutku, harga tiketnya sangat terjangkau karena biasanya keluarga yang pergi kesini membawa rombongan yang cukup banyak juga. Saat itu kami ada 10 orang yaitu Bapak, Mama, Cut Hab, aku&Zafir, Rayyan, Faris, Rina, Bang Jufni, Malikal dan Taya. Begitu selesai urusan pembelian tiket, kami mulai masuk dan mencari pondok yang nyaman untuk kami beristirahat dan makan. Setelah keliling agak lama, akhirnya kami dapat tempat yang cukup strategis karena lokasinya dekat sekali dengan 1 kolam besar.

Di dalam tempat permainan ini sangat luas sekali. Terdapat berbagai macam jenis kolam yang bisa di coba. Kami hanya mencoba 3 tempat yaitu 1 kolam besar di hadapan pondok kami, kolam sungai, dan 1 kolam yang ada pelosotan dan timba air super besar. Kolam besarnya cukup aman karena tidak terlalu dalam. Kolam sungainya agak berbahaya lama cukup dalam sehingga anak-anak harus benar-benar dijaga. Kolam yang ada pelosotanlah yang sangat berbahaya. Aku sampai jantungan melihat anak-anak bercampur orang dewasa yang bermain pelosotan yang sangat tinggi. Yang membuat aku jantungan adalah besarnya kemungkinan anak kita tertimpa orang yang di belakangnya. Apalagi kalau orang di belakangnya mempunyai ukuran badan yang jauh lebih besar. Benar-benar menyeramkan. Kami memutuskan untuk segera meninggalkan kolam tersebut sebelum menyesal. Kami pun kembali ke kolam pertama di dekat pondok.

Yang membuat teman permainan di banda aceh mengasyikkan adalah kita boleh membawa makanan sendiri. Mulai dari makanan ringan sampai makanan berat. Tidak dilarang sama sekali. Hari itu kami memasak bihun goreng, membawa nasi putih, daging kari, tauco, dan kerupuk. Tak lupa makanan ringannya berupa roti goreng telur dan roti isi selai. Air minumnya tinggal diangkut aja galon air mineral. Jangan lupa untuk membawa makan yang untuk bisa 3 sampai 4 kali makan ya. Main air itu menguras tenaga dan bikin anak-anak pada lapar. Mereka bisa makan berkali-kali sepanjang hari kami berada di sana. Bukan cuma anak-anaknya aja sih, kami yang dewasa juga begitu.

Kelebihan lain tempat permainan air Kuta Melaka adalah ruang ganti dan mandinya sangat luas dan bersih. Designnya pun terkesan modern. Airnya lancar dan bersih. Ada tempat mandi dan tempat bertukar pakaian. Tersedia juga jasa sewa locker untuk menyimpan barang-barang yang dianggap berharga.

Kualitas air sudah cukup lumayan menurut pandangan mata saya. Seperti halnya kolam renang lainnya, airnya tetap berbau kaporit yang tujuannya untuk menghilangkan kuman. Tidak banyak sampah di dalam air kecuali daun-daunan yang berguguran dari banyaknya pohon di sekeliling kolam. Jumlah kolam pun banyak dengan atraksinya masing-masing. Ada satu kolam yang agak sedikit berbahaya menurut saya. Satu kolam yang ada pelosotan besar dan tinggi. Kalau kita yang sudah turun duluan tidak segera bergerak menjauh dari pelosotan, bisa-bisa orang yang selanjutnya turun dari pelosotan menimpa kita dengan keras dan mungkin berakibat fatal. Melihat kondisi tersebut, kami pun segera menjuah dari kolam tersebut.

Ongkos sewa ban pun cukup terjangau di kantong kami. Bannya besar, kuat dan kokoh untuk orang dewasa. Tapi ya kita harus menjaga ban yang kita sewa elok-elok karena ada saja orang iseng yang sesuka hati mengambil ban-ban sewaan orang lain yang tidak diawasi.

Pengalaman kedua ke sini  cukup menggembirakan. Semua orang senang terutamanya anak-anak.

Wednesday, January 4, 2017

Liburan ke Banda Aceh

Setelah hampir 2 tahun setengah bekerja di perusahaan ini, akhirnya kami sekeluarga berhasil pulang ke kampung halaman tercinta di Banda Aceh untuk menikmati liburan. Liburan kali ini bersamaan juga dengan acara pernikahan adikku. Liburan selama 2 minggu (13 Dec - 27 Dec 2016) ini menjadi pengalaman yang tidak terlupakan untuk aku. Puas sekali menikmati liburan kali ini.

Hari Pertama (Selasa, 13 Dec 2016)
Hari senin malamnya kami sudah berada di rumah kakak sepupu di Pantai Dalam. Tujuan utama kami berada di sini supaya mudah untuk cari UBER pas jam 2 pagi mau berangkat ke airport. Lokasi rumah kami di pinggiran Gombak yang pastinya pilihan UBER sangat terbatas sekali. Keputusan yang tepat sekali. Sekitar jam 3 pagi, aku mulai membuka aplikasi UBER di HP aku untuk untuk mencari UBER XL dan langsung saja ada UBER driver di sekitaran rumah kakak sepupu. Aku langsung book dan dalam 10 menit, langsung nyampe. Berangkatlah kami ke airport. Tidak sampai 1 jam, kami sudah sampai di airport KLIA2. Sesampai di airport, kami pun menunggu sambil di bukanya waktu untuk check in barang yaitu sekitar jam 5 pagi. Setelah beres urusan check in, kami langsung ke kedai mamak di atas tempak masuk untuk boarding. Sekedar mengisi perut sedikit. Menjelang Subuh, kami memutuskan untuk langsung aja masuk dalam salat di ruang tunggu aja. Selesai salat subuh, kami menunggu di GATE keberangkatan yang ternyata belum buka. Akhirnya duduk-duduk aja sampe ketiduran. Tiba saatnya untuk masuk ke dalam pesawat. Kali ini suami membelikan HOT Seat untuk kami semua demi kenyamanan perjalanan dengan 2 anak beserta ibu mertua. Akhirnya dalam waktu kurang dari 1 jam setengah, kami sampai di Banda Aceh. Setelah selesai urusan imigrasi dan bagasi, kami menunggu di luar. Rencananya sih Bapak, Mama dan Rina akan menjemput kami. Di luar sudah ada Cut Dah, adik iparku yang kesini dengan motor. Setelah menunggu, akhirnya sampai lah juga Bapak, Mama, dan Rina. Kami langsung deh meluncur ke rumah. Sampai di rumah, aku langsung minta makan, lapar.... Setelah makan, kami pun duduk-duduk dan ngobrol-ngobrol. Tiba-tiba aku ngantuk berat dan terus naik ke atas buat tidur. Aku benar-benar tertidur pulas sampai Asar. Selama aku tidur, rupa-rupanya Rayyan dan Zafir di bawa Rina naik mobil. Cut Dah juga ikut. Mereka mau ke Blang Rakal buat pesan daging. Pulang dari situ, singgah ke Ule Lheue sekedar liat laut. B'fahmi sudah tertidur di kursi bawah. Ummi pun sempat tertidur juga di bawah. Di saat aku tidur, Apacut samsul dan Faris datang menjemput ummi dan Cut Dah. Rayyan pun minta tidur di rumah Cut Dah malam ini.

Hari Kedua (Rabu, 14 December 2016)
Di hari ini, kami memutuskan untuk membeli segala keperluan yang udah direncanakan untuk di beli. Terutamanya baju dan celana untuk Rayyan dan Zafir. ET di pasar aceh tetap menjadi pilihan kami karena semua yang kami mau beli ada di situ. Aku pun meminjam mobil Rina untuk keperluan ini. Kami pergi dulu ke rumah Cut Dah di Lamptimpeung untuk menjemput Ummi, Rayyan, Faris dan Cut Dah. Kami semua berangkat ke ET. Sepulang dari ET, kami mengantar Ummi, Rayyan, Faris dan Cut Dah ke rumah setelah sebelumnya diajakin b'fahmi makan di Ayam Pramugari.

Hari Ketiga (Kamis, 15 December 2016)
Pagi ini Bapak menjemput Uyun ke airport. Sesampai Uyun di rumah, kami ngobrol-ngobrol dan duduk-duduk. Pulang kali ini memang diniatkan untuk mengerahkan tenaga untuk persiapan acara pernikahan Rina. Hari ini masih belum terlalu sibuk. Aku tiba-tiba panik karena lipstik-liptik aku ketinggalan di KL. Aku sama sekali ga punya make sama sekali untuk acara besok. Akhirnya minta tolong Rina buat nemenin aku ke Kotti di Peunayong untuk beli peralatan make up buat aku. Sesampai di Kotti, banyak sekali pilihan kosmetik. Aku ga mau ribet, kami langsung aja di bagian LT Pro. Minta bantuan sales girl di situ but memilihkan bedak padat, foundation, lipstik, eyeliner, dan pembersih yang cocok. Malam harinya kami ke suzuya menemanin Bapak yang mencari celana dan sepatu untuk dipakai di hari sabtu ini.

Hari Keempat ( Jumat, 16 December 2016)
Hari ini sudah memulai agenda memasak. Mama akan masak kari daging sebagai menu tambahan jikalau besok menu dari katering tidak cukup. Aku pun ditugaskan mengambil daging pesanan di Balng Rakal diantar Bapak. Sorenya sudah mulai agak sibuk karena kami menyiapkan sendiri kue-kue untuk tamu pas acara di mesjid. Aku bantuin mama buat isi timpan dan juga mengaduk daging kari. Hari ini saudara-saudara udah mulai banyak yang berdatangan. Malamnya mulailah melipat kotak untuk isi kue, timpan pun sudah masak, kue brownies pesan sama tetangga pun sudah mau siap. Semuanya mulai sibuk mengisi kotak dengan timpan, brownies, tissue, dan air mineral.

Hari Kelima (Sabtu, 17 December 2016)
Tukang make up pengantin sudah datang dari sebelum subuh untuk mendandani Rina. Kami pun juga bersiap-siap. Acara nikahnya jam 8 tepat. Jam 7.30, si pengantin masih belum juga di antar. Semua panik, karena acara nikahan di Oman selalu on time. B'fahmi kemudian mengantar kami dan juga Rina langsung ke Mesjid Oman Lampriet. Setelah itu Bapak dan B'fahmi berulang alik mengantarkan saudara ke mesjid.Tepat jam 8.10 pengantin pria  datang. Bermulalah acara akad nikah adikku ini. Setelah acara selesai, Bapak dan B'fahmi berulang alik mengantarkan saudara kembali ke rumah. Pengantin masih ada agenda foto-foto dengan photographer. Setelah tamu sudah pada pulang, baru aku, zafir dan rayyan di jemput. Sesampainya di rumah, ibu tukang riasnya mencari-cari pengantin untuk di rias dengan pakaian adat aceh. Ternyata pengantin masih masih di mesjid. Aku dan b'fahmi pun kembali ke mesjid untuk menjemput Rina. Ternyata dia udah menunggu-nunggu jemputan dari kami. Bermulalah kesibukan kami menyambut para tamu-tamu. Capek sekaligus bahagia dengan kebahagian yang Rina kecapi hari ini. Senang juga karena berjumpa dengan saudara-saudara dan teman-teman yang sudah lama sekali tidak bejumpa. Acara pun berlanjut sampai ke siang. Di sore hari, tamu sudah mulai berkurang. Alhamdulillah, makan dari katering cukup bahkan lebih. Malam harinya, setelah siap mandi dan makan, aku akhirnya ketiduran dengan zafir di kamar. Aku pun tidak sempat ikut dalam acara buka kado dan pembubaran panitia lingkungan. Rayyan pun malam ini tidur di rumah. Faris pun minta tidur juga di rumah abusyik.

Hari Keenam (Minggu, 18 December 2016)
Pagi ini Bapak mengantar Uyun dan b'fahmi ke airport. Kami tetap di Banda Aceh melanjutkan liburan kami. Hari ini pun Bapak akan membawa saudara-saudara dari berandan untuk jalan-jalan di sekitar Banda Aceh. Menjelang siang, Rina dan bang Jufni mau menjemput Malikal dan Taya di rumah sepupu b'jufni. Rencanaya mereka mau membawa anak-anak ke pantai. Bang Jufni pun kemudian mengajak rayyan dan faris juga. Mereka sudah pasti senang sekali dan mau ikut. Aku pun akhirnya ikutnya juga. Hari ini sampai sore, kami menghabiskan waktu di pantai lampuuk. Pulang dari Lampuuk, kami singgah ke sebuah kedai kopi Helsingki. Tapi saat itu banyak sekali nyamuk dan pelayannya pun kurang bersahabat.

Hari ketujuh (Senin, 19 December 2016)
Faris sudah lama ingin naik Transkutaraja. Akhirnya kami memutuskan untuk jalan-jalan keliling banda Aceh dengan transkutaraja hari ini. Kami mulai dengan menaiki Halte transkutaraja di Jeulingke. Dari Jeulingke menuju Darussalam. Kemudian di darussalam kami bertukar bus ke arah pasar aceh. Kami berhenti di halte terakhir sebelum halte mesid raya karena rayyan mau pipis. Kamu pun ke kedai kopi sebelah halte untuk melepas lelah sedikit duduk-dudk di tepi sungai. Setelah itu naik bus ke halte mesjid raya. Kami singgah ke mesjid raya untuk salat zuhur. Setelah salat zuhur, kami mencari makan di sekitaran situ. Dapatlah sebuah restoran padang. Selesai makan, kami pun pulang kembali dengan transkutaraja menuju Jeulingke. Malamnya kami mengantar saudara dari bernadan ke terminal bus batoh. Kemudian kami singgah makan di sebuah kedai kopi Ring Road. Tempatnya nyaman dan tidak banyak nyamuk.

Hari Kedelepan (Selasa, 19 December 2016)
Sorenya kami menuju ke rumah Cut Dah. Kami akan bermalam di rumah Cut Dah hari ini.

Hari Kesembilan (Rabu, 19 December 2016) 
Hari ini kami menghabiskan waktu di rumah Cut Dah seharian. Malam harinya kembali ke rumah Misyik....

Hari Kesepuluh (Kamis, 20 December 2016)
Rencana hari ini adalah main air ke Water Boom Kuta Melaka. Pagi-pagi kami bangun untuk menyiapkan bekal. Masak bihun goreng, roti goreng telur, roti isi selai, panasin daging kari dan tauco. Semuanya ikut, bapak, mama, aku, rayyan, zafir, rina, bang jufni, malikal, taya, dan Cut Habsah. Seharian sampai sore....

Hari Kesebelas (Jumat, 21 December 2016)
Pagi ini b'fahmi sampai kembali di Banda Aceh. Rencananya kami akan pulang ke blang me sampai hari minggu. B'fahmi akan menjemput kami di rumah misyik. Akhirnya kami memulai perjalanan kami yang pertama (road trip). Kali ini masih ada Rudi yang bersedia jadi supir. Sampai di blang me sore hari. Sempatlah mampir ke resoran sate matang menikmati sate kesukaan.

Hari Keduabelas (Sabtu, 22 December 2016)
Seharian dihabiskan untuk berkunjung ke rumah saudara di Blang Me. Malam hari ini main sebentar di kota kutablang makan bakso Gatok.

Hari Ketigabelas (Minggu, 23 December 2016)
Pagi-pagi kami sudah siap untuk kembali ke Banda Aceh. Kali ini b'fahmi yang akan jadi supir. Kami berangkat pagi-pagi supaya sampai Seulawah sebelum gelap. Ini pengalaman pertama b'fahmi menyetir Seulawah. Kami kemudian singgah ke Meureudu pada saat jam makan siang. Akhirnya kesampaian juga niat untuk melihat Villa Mama. Syik mengajak kami makan terlebih dahulu. Selesai makan, kami langsung bergerak. Perjalanan kali ini alhamdulillah lancar selamat sampai di banda aceh sore hari menjelang maghrib. Malamnya aku sudah mulai mengisi koper dengan semua bawaan kami. Menyicil sedikit-sedikit.

Hari Keempatbelas (Senin, 24 December 2016)
Hari ini kami beristirahat aja di rumah. Agak siang baru lah kami ke Suzuya mencari baju dan celana untuk b'fahmi dan aku. Rayyan dan Malikal ikut dan mereka asyik main game di Suzuya. Pulang dari suzuya, aktifitas beres-beres koper pun dimulai lagi.

Hari Kelimabelas (Selasa, 24 December 2016)
Pagi-pagi sekali kami dihantar oleh semua orang yang di rumah ke airport. Sambil menunggu b'fahmi yang mengurus check in dan bagasi, kami pun duduk-duduk di salah satu kedai kopi di airport. Agak sedikit santai karena kami pergi agak cepat. Masih sempat mengobrol-ngobrol dengan semuanya. Anak-anak pun sempat main jalan-jalan dengan trolley barang. Kami pun sarapan dan minum dulu. Our holiday is over. Tibalah saatnya mengucapkan selamat tinggal untuk semua. Insyaallah, target tahun 2017 ini juga sama, bisa pulang lagi ke Banda Aceh bulan December. Amin........







 

Friday, June 7, 2013

Potty Chair atau Potty Seat

Aku harus menemani Rayyan buang air besar di kamar mandi di saat Rayyan sudah mulai berhasil toilet training. Kloset yang ada di rumah kami adalah untuk ukuran dewasa sehingga aku harus memegang tangan Rayyan selama proses di kamar mandi berlangsung. Tiap orang tua yang melalui proses ini pasti bisa merasakan apa yang aku lalui. Si anak malah mengajak ngobrol sedangkan kita sebenarnya kalau bisa pake masker dan kunci mulut. Jadi apa anda bisa membayangkan untuk melakukannya setiap hari minimal sekali? Ah, kalau sudah namanya demi anak, semua pun mau tak mau harus dilakukan.

Aku pernah melihat kloset khusus anak-anak di sekolah Rayyan. Tapi rasanya tindakan drastis sekali kalau harus membuat kloset khusus untuk Rayyan, di rumah sewa lah lagi. Saat itu aku masih berusaha bertahan dengan proses di atas. Sekitar akhir bulan Mei, menjelang 1 bulan Rayyan mulai bebas pamper, aku merasa kalau aku harus membeli semacam tempat kloset khusus anak-anak yang dipakai dengan cara hanya meletakkannya di atas kloset dewasa. Untuk ini, kita harus menggunakan toilet duduk. Saat ini aku masih belum tau apa lah istilah yang digunakan untuk produk ini. Menggunakan Google untuk mencari barang memang sangat berguna sekali. Ternyata ada berbagai macam bentuk untuk Potty Chair/Seat ini. Dari yang harganya fantastis sampailah yang murah meriah. Ada yang bentuknya seperti kloset pribadi si anak yang portable lengkap dengan berbagai aksesoris mainan yang menarik. Aku tetap pada pilihan awal yaitu mencari Potty chair/seat yang pemakaiannya dengan hanya meletakkannya diatas kloset duduk dewasa. Alasan utama tentu saja karena aku tidak mau harus repot-repot membersihkan dan membuang kotorannya ke kloset. Sampai akhirnya aku menemukan produk yang termurah dan aku rasa berkualitas juga lah. Produk buatan Malaysia dengan merek My Dear. Harganya pun terjangkau yaitu sekitar RM30 sahaja. Gambarnya seperti di bawah sebagaimana gambar yang aku ambil di websitenya My Dear. Aku membelikan yang warna biru untuk Rayyan.

Potty chair/seat jenis ini sangat layak dicoba. Cara pemakaiannya sangat mudah sekali dan tidak perlu repot-repot membersihkan kotorannya karena langsung jatuh di klosetnya kan.